Limfoma (Kanker Kelenjar Getah Bening) Tersering pada Usia Produktif #Testimoni

Limfoma malignum atau istilah medisnya Non Hodgkin Lymphoma (NHL), adalah kanker ganas yang terdiri atas sel darah putih ganas yang menyebabkan pembengkakan menyeluruh kelenjar getah bening disekujur tubuh : leher, ketiak, lipat paha, mesenterium/jaringan  lemak perut, para cardial dikanan-kiri jantung, dst. Kenapa kelenjar getah bening membengkak?

Kelenjar getah bening ibarat pabrik yang membuat sel-sel darah putih. Dari germinal center akan terbentuk sel limfosit muda yang disebut limfoblast, makin matang bergerak ketepi menjadi limfosit matur. Limfosit ada yang T-limfosit ada B-limfosit.

T-limfosit akan ’sekolah’ dulu di kelenjar thymus, untuk mengenali  segala sesuatu tentang cara melawan bakteri, kuman, virus, jamur, dll yang memasuki tubuh kita. Sedangkan B-limfosit akan khusus menangani hal/kejadian berkaitan dengan imunitas. Limfoit-B berasal dari imunoblast yang kemudian akan berkembang menjadi sel plasma.Baca Selanjutnya

Dalam keadaan normal sel-sel darah: sel darah merah, sel darah putih dan trombosit  akan berkembang dari muda/imatur menjadi matang/matur didalam sumsum tulang. Begitu sel darah menjadi matur, akan segera keluar dari sumsum tulang dan ikut aliran darah keseluruh tubuh. Jadi bila ditemukan sel-sel darah imatur, yang masih muda dan belum matang didalam aliran darah tepi, maka hal ini dikatagorikan abnormal/patologis dan patut dilacak lebih jauh..

Apabila sel darah putih imatur (limfoblast)  tidak berkembang menjadi sel darah putih  matur, berarti maturasi sel darah putih terhenti sampai disana (maturation arrest), dan tidak akan pernah menjadi matur. Maka limfoblast seperti ini akan bersifat ganas, dan sel-sel ganas akan  membelah diri tidak terkendali sehingga mendominasi populasi sel darah didalam tubuh kita. Keseimbangan populasi antara sel darah merah, sel darah putih dan trombosit menjadi terganggu. Inilah awal terjadinya kanker sel darah…

Dampak dari proliferasi sel darah putih yang tidak terkendali,  sel darah merah akan terdesak, jumlah sel eritrosit menurun dibawah normal yang disebut anemia. Selain itu populasi limfoblast yang sangat tinggi juga akan menekan jumlah sel trombosit dibawah normal yang disebut trombopenia. Bila kedua keadaan terjadi bersamaan, hal itu  akan disebut bisitopenia yang menjadi salah satu tanda kanker darah…

Secara kasat mata penderita tampak pucat, badan seringkali hangat dan merasa lemah tidak berdaya, selera makan hilang, berat badan menurun disertai pembengkakan seluruh kelenjar getah bening : leher, ketiak, lipat paha, dll.

Penyebabnya apa? Umumnya pada penyakit kanker hampir selalu disertai oleh susunan dan jumlah khromosom yang tidak normal. Kelainan khromosom pada limfoma dapat disebabkan oleh : infeksi virus EBV (Epstein-Barr Virus) dan bahan kimia dari pollutant, makanan dan minuman.

Paparan bahan kimia pada saat ini agak sulit untuk dihindari, karena berkaitan  dengan life style atau gaya hidup modern saat ini. Jadi industrialisasi dan modernisasi ibarat pisau bermata dua : satu sisi menguntungkan/mempermudah hidup dan satu sisi lainnya merugikan yaitu munculnya berbagai kanker yang sampai saat ini masih sulit ditanggulangi..

Kemajuan teknologi akan membawa serta dampak negatif bagi seluruh isi planet dunia dimana kita hidup, tidak terbatas pada manusia tetapi juga tanaman dan binatang..  So, think twice and be wise in applying technology…

And last but not least, pikiran yang tidak tenang/stressful, kemarahan yang meledak-ledak, kesedihan yang teramat dalam, dengki dan irihati semua itu akan memicu secara tidak langsung terjadinya kanker melalui neurotransmitter yang dikeluarkan pada setiap prilaku yang negatif tersebut..

Jadi, berpikir positif akan selalu menguntungkan kita baik dari segi sosial maupun kesehatan pribadi kita masing-masing… Be a positive thinker

Sumber: http://www.sukmamerati.com/limfoma-kanker-kelenjar-getah-bening-tersering-pada-usia-produktif/comment-page-17#comment-14172

KISAH Mr. CHUA, 49 TAHUN: SEMBUH DARI LIMFOMA

Mr. Chua, 49 tahun (Singapore), beliau menderita kanker limfoma tahap akhir ini setelah diagnosa dokter 1 tahun silam dan kini beliau sudah sehat kembali setelah mengkonsumsi SUPER LUTEIN & IZUMIO.

Kronologis:

Beliau sebenarnya telah menderita kanker limfoma tahun lalu, kondisi berada di bawah control setelah beberapa kali kemoterapi.

Januari 2010, Mr. Chua melihat bhw ada 2 tumor kecil di daerah perut. Ia pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan. Dokter memberitahukan bahwa kanker limfoma kambuh, dan sudah dalam ‘Tahap akhir”.

Selama periode kemoterapi, ia mengkonsumsi 6 kapsul SUPER LUTEIN dan 1 pack IZUMIO setiap hari. Pada waktu itu, tingkat LDH-nya adalah 3.900 poin. Setiap sesi kemoterapi, biayanya adalah 10.000 dollar Singapore (sekitar Rp. 67 juta.)

Setelah 2 sesi kemoterapi, LDH-nya menurun menjadi 3.784 poin. Dokter menyarankan supaya dia menghentikan kemoterapi, karena tidak memberikan hasil yang memadai.

Dia berhenti kemoterapi, tetapi meningkatkan konsumsi SUPER LUTEIN menjadi 9 kapsul & IZUMIO menjadi 3 pack setiap hari. Saat itu, kulitnya terasa gatal & timbul bintik-bintik merah karena detoksifikasi. Setelah 2 bulan kemudian, tgl. 22 Juni 2010, LDH-nya telah menurun menjadi 177 poin

www.superluteinplus.wordpress.com

4 thoughts on “Limfoma (Kanker Kelenjar Getah Bening) Tersering pada Usia Produktif #Testimoni

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s